Online Shop

Hemmmm…

Kemarin saya mencemplungkan diri ke group pre-business coaching. Sama seperti yang sudah sudah, mereka menawarkan jasa berupa pendampingan usaha sampai ada kenaikan omzet. Harganya hampir sama dengan dulu waktu ditawarkan teman. 6 bulan pendampingan memakan biaya kurang lebih 10 juta.

Hemmmm lagi…

Pengen keluar dari group, tapi kepo bin penisirin saya kumat. Tipe olshop macam mana sih sebenarnya yang jadi target mereka?

IMHO, olshop yang sudah berkibar di atas 10 tahun, seharusnya ga perlu pendampingan profesional. Apalagi si trainer mungkin malah kalah pengalaman sama kliennya. Pikir punya pikir, kenapa bisnis menjadi trainer coaching ini menjamur, ternyata kembali ke kebiasaan orang kita yaa.. pemalas..

Malas baca literatur bisnis. Padahal di internet bejibun yang gratisan. Belum di kaskus, di Facebook, di Instagram…luar biasa banyak kelas bisnis gratis disana. Langsung pula dari pelaku bisnisnya.

Juga kebiasaan lain, yaitu Manja…minta disuapin aja, biar bisnisnya cepet melesat. Berani bayar sekian jut jut ampe pala nyut nyut demi menyanggupi arahan trainer nya..

  • udah bikin logo belum ? kalo belum, bikin sekian rupiah.
  • udah punya kartu nama/brosur ? kalo belum ayo design dan cetaknya sekalian dibantu.
  • udah punya karyawan ? kalo belum coba rekrut dulu beberapa…jangan lupa di gaji ya 😀
  • udah punya target ? jangka pendek? jangka panjang ? ayo dibikin per minggu omzet 10 juta misalkan… (lah, kita yang jalanin loh. bukan trainer nya..hihihi) mudah2an ga gempor sampe lupa anak dan suami ya.
  • udah punya sistem pembukuan yang rapi belum ? kalo belum ayo dibeli aplikasinya. Duit lagi 😦

Hemmmm…

Hellooww.. setelah saya liat pesertanya, banyak yang masih sangat ranum di dunia online shop. Mimpi setinggi langit menggapai angkasa raya silakan saja, tapi bisa karena biasa. Practice makes perfect. Cuma jin nya Nabi Sulaiman yang Allah kehendaki bisa bikin istana dalam semalam. Lah kitaaa??

Tolong dipahami, saya ga menyepelekan para trainer yang sudah dengan legowo membagi ilmu bisnisnya. Mereka baik banget sudah menyediakan waktu mendengarkan uneg uneg masalah bisnis kita dan mencoba mencarikan solusi. Tapiiii… untuk yang masih sangaat baru di dunia online shop, coba belajar dagang dari Rasulullah SAW deh. Niscaya kita ga kaya kebakaran jenggot ngejar omzet. Rasa qona’ah (tercukupi) akan muncul dengan sendirinya mengikuti keberkahan usaha kita. Lalu datanglah pengalaman demi pengalaman yang menjadi guru terbaik.

Jangan baru 2 bulan jualan online, lalu pusing mikirin naikin omzet. Istilah Reseller, Distributor, jam berapa harus posting iklan di FB, bahkan bingung Instagram itu apa??? Yuk, dijalani dulu. Jangan cepat mengeluh apalagi menyerah. Gagal jualan ini, ganti jualan itu. WAJAR.. dan SAH aja di dunia bisnis. Bukan jadi galau, tapi memang bisnis yang tepat ga datang langsung seketika. Semua berproses.

Omzet meningkat itu tinggal bagaimana kitanya. Ukur kemampuan diri, jangan lihat rumput tetangga yang lebih oren :p

Bisa koq belajar sendiri, banyak baca, banyak tanya, banyak menambah pertemanan dengan pelaku online shop lain. Kalau sudah nyemplung di bisnis online…pasti kuota internet ada toh??? Nahhh.. jangan dipake cuma buat liatin Timeline orang aja… Pakai si embah (read : mbah google) ketik apapun yang hatimu sedang rasakan.

  • mbah mau tanya, cara meningkatkan omzet bagaimana? nongol tuh cerita para pelaku bisnis. Belum kalo nanyanya di Youtube, walah, bisa seharian nontonin para motivator. Asik kan.. Ga bayar dong itungannya. Kan kuota internet udah jadi keharusan dalam bisnis online.
  • mbah, yang laris apa aja ya sekarang? keluar dah, segala barang barang yang lagi trend saat ini. Tinggal pilih2 lokasi terdekat untuk hemat ongkir, suplier yang fast respons, dsbnya.

 

Lakukan saja itu dulu sambil mencari pola bisnis yang paling tepat buat kita. Coba setahun, dua tahun, 10 tahun, niscaya lama-lama kita yang bisa jadi trainernya karena sudah banyak pengalaman. hahahaha.. (duh ga maksud sombong inih)

Jalani usaha dengan atau tanpa modal, ada ilmu syariat nya. Biasanya yang bermasalah itu, justru para pemula yang main nyemplung ga pake ilmu. Boleh tanpa modal, tapi ada akad dan ketentuannya. Bukan berarti menjual kucing dalam karung (istilah untuk pelaku dropshipper). Akhirnya, mereka kewalahan sendiri. Ketika barang banyak yang minat, suplier tiba tiba sulit dihubungi karena dropshipper selalu bangga ga pernah nyetok barang. Atau, barang langsung ke tangan pembeli, dropshipper tidak pernah tau tekstur barang atau bahkan ga pernah tau rasa dari makanan yang dia jual. Ngok! (it happen with my reseller yang akhirnya ga saya jadiin reseller, hehe)  Komplain dari customer cuma akan diteruskan saja ke suplier, karena dropshipper cuma tau terima duit aja.

Nah, kalo udah begini, apa iya pendampingan bisnis bisa membawa perubahan signifikan untuk kliennya? Dia berani bayar mahal pun akan terbuang percuma, karena di pikirannya, nanti bisnisnya simsalabim akan naik omzetnya setelah ikut coaching. Padahal budaya bisnisnya masih kaya begitu.

Ada satu kasus, seorang teman yang dijadikan incaran salah satu trainer (ga sebut nama, lupa juga namanya apa)… dijanjikan manis.. NOL rupiah. Dibimbing sampai omzet meroket. Lalu singkat cerita, seminggu, sebulan… mulai lah ilang manisnya. Minggu depan harus masuk DP ya sekian juta. Glek! bingung lah si teman, katanya kemaren gretong, udah sebulan, ilmu yang disampein belum seberapa, eh tiba-tiba minta fee.

Hayoooo, ini budaya apa lagi? Menipu orang yang sedang membutuhkan bantuan dengan kedok coaching? Akhirnya teman saya mundur semundurnya sampe ga mau liat tu trainer lagi.

Mau bayar coaching silakan, toh ga pakai duit saya ini. Cuma kalau newbie, yuk budayakan membaca, budayakan melek teknologi supaya teknologi bikin kita berduit bukan malah ngabisin duit.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s