Rapot si ganteng

Hujan rintik rintik pada pagi hari saat pengambilan rapot. Seperti biasa, tugas ambil rapot adalah tugas Bunda. Kali ini ambil rapot di SD, dan nantinya lanjut ambil rapot di TK. Setelah berembuk sama adek mana dulu yang mau diambilin, akhirnya sepakat ambil rapot abang dulu di SD. Soalnya di TK ada acara tambahan untuk penerimaan murid baru thn depan. Jadi pasti di TK ampe siang.

Bukan perasaan deg degan takut anak Bunda ga dapet peringkat bagus, tapi pengalaman setelah ambil rapot mid semester kemarin, ada rasa kuatir takut abang jadi juru kunci di kelas.  Abang termasuk lamban dalam mengerjakan tugas, karena membacanya belum lancar, lapor bu guru waktu itu. Lalu bu guru berinisiatif membuat satu kelompok khusus anak-anak yang agak kurang, supaya bisa terpantau. Dan PR Bunda adalah bantu abang belajar di rumah. Yah, kebayang deh anakku naga naganya mah rangking buncit nih. hehehe..

Oke, PR dikerjain.

Bunda bantu abang belajar untuk UAS. Puter otak bikin suasana belajar yang nyaman, menyenangkan dan ga bikin kesayangan Bunda bosen. Kadang overlap sama kerjaan rumah dan online shop. Terbersit pengen off dulu jualan selama musim UAS. Tapi…nggak ah, justru dari uang jualan, Bunda bisa support cemilan selama UAS. Beli kue, beliin mainan, buat semangatin abang.

Done UAS, dengan ada 1 hari blass ga belajar sama sekali karena kita berdua kebanyakan main di siang hari 😀

Alhasil malemnya teparrr.. hehehe..

Daaaan…datanglah hari pembagian rapot hasil UAS kemarin dengan akumulasi nilai-nilai sebelumnya. Bunda dari parkiran udah niat ga banyak ngomong sama bu guru. Takut keceplosan pengen tau peringkat kelas. Udah yakin ga usah tanya peringkatnya, tapi koq dalam hati kalo ga ditanya gimana kalo ternyata abang nomer buntut? Pasti PR Bunda salah semua kemarin 😦 dan harus ada evaluasinya dong.

Duh, bismillah gimana nanti di kelas aja deh.

Begitu masuk, ada satu ortu yg baru selesai ambil rapot. Abis itu langsung giliran Bunda. Setelah dudukin adek dengan manis di kursi belakang dengan cemilannya, Bunda maju ke kursi ortu.

Bu guru menyambut dengan senyum maniiiis sekali… “Assalamu’alaykum Bunda Umar…. ah, Umar si Sholeh Boy ituuuh.Kalem banget dia bun…”

Duh, meleleh dah Bunda. Tiap ambil rapot dari jaman abang TK, bu guru pasti muji si sholeh boy ini karna kekalemannya.

Baru duduk, sambil disodorin absen, bu guru tiba tiba nyeletuk dengan santainya,”Umar 10 besar yaa Bunda”

WHAAAT!!!!! agak melototin bu guru. Yang dipelototin masih pasang senyum manis. 😀

Aduh…aduh…ini airmata koq tipis banget sih krannya gampang bocor. Malu hati sama bu guru, si Bunda berkaca kaca soalnya…. hiks…

Apaaaah??? 10 besar? (emak lebay, kaya di sinetron 😀 )

“Iyah, Umar itu teliti sekali kalo ngerjain soal” lalu ini… lalu itu…bla bla bla…dan uraian bu guru ga terlalu nyangkut di kuping Bunda. Hahaha.. Yang ada cuma kalimat 10 besar tadi… (Maaf yaa Bu T, emaknya Umar masih shock)

Setelah agak tenang, sambil pura pura baca kalimat demi kalimat di rapot (padahal ga konsen juga Bunda apa yang dibaca)..hehehe, akhirnya Bunda pamit sambil teuteup di akhir pamitan ngomong lagi, “jadi, umar 10 besar ya bu guru?” Hahahaha..aselik kalo inget ini pengen ketawa.

Sebelum Bu Guru bete ditanya lagi “Bu Guru, jadi Umar beneran 10 besar? Bunda pun pamit dengan hati berbunga bunga…

Sambil turun tangga, mau lanjut ke acara TK, papasan dengan bu guru yg satu lagi, karena memang wali kelas nya ada 2.

“Bunda, udah ambil rapot? tanya bu guru senyam senyum aje…

“iyah, saya kaget Umar 10 besar” Bunda tadinya udah elap aermata, jadi rembes lagi..

“kenapa kaget, emang Umar pinter koq” hehehe, jleb dah…

Itu rasanya kalo ga ada orang di lapangan, bunda pengen koprol, loncat2 kegirangan. hehehe..

Lebay banget soal peringkat?

Sedih kalo ga rangking?

Bukaaaaan saudara saudaraaaa… sekali lagi bukan. Bunda juga bukan anak juara di sekolah dulu. Bukan harapan yang seperti itu maksud Bunda.

Bunda cuma kuatir kalau anak bermasalah tapi ibunya nanggepin nya santai kaya di pantai. Ga ada effort untuk bantu anaknya. Karena mikirnya, lah, apalah arti nilai. Masih kelas 1 ini. Biarin aja nanti udah gede juga sadar harus belajar.

Lah, kalo tau2 si anak ga bisa naik kelas 2 gimana? Bukan malunya, tapi gimana mental si anak di tinggal teman temannya naik kelas. Apalagi kalo pada dasarnya dia ga beneran bodoh. Dia hanya butuh support dari orang2 terdekat, terutama ibunya.

Jadi sebelum semua terlambat, orang tua harus antisipasi dari awal. Itu gunanya ada rapot mid semester. Bu guru sudah peringatkan, Bunda sudah kerjakan PR Bunda untuk bantu abang belajar di rumah. Hasilnya… adalah ketentuan final dari Allah bahwa abang sebenarnya memang potensial untuk terus jadi yang terbaik.

Tidak 10 besar pun tidak apa-apa. Yang penting ada kemajuan dari hasil mid semester nya kemarin. Proud of you, Abang.

Di LTQ juga wokeh sangat. Al Muthafiffin masih sepertiga, tapi apalah apalah si Bunda dulu seumur abang mah cuma sampe Al Kafiruun hafalannya. Hahahaha..

Over all, semester ini puas. Walaupun kita lagi ganti suasana dengan Abu kuliah lagi dan pulang seminggu 2x doang. Walaupun Bunda susah banget bagi waktu sama online shop demi pengebulan dapur. Tapi anak harus nomer satu, apalagi kamu si nomer satu. si Adek mah ga usah ditanya. Akademik dan hafalannya bisa 11-12 sama abang, saking kepengen apa-apa ikutin abang.

You are her role model. You are her hero. You are her everything. And you are my everything, too…

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s