Bersyukur

Hari ini denger kabar wafatnya Om Ashadi, sahabat papa dari kecil. Tiba-tiba jadi nangis sesegrukan ga karuan di kamar mandi *ga enak kalo diliat anak-anak. 

Kami sekeluarga kenal juga dengan keluarga beliau. Kalau denger beliau cerita tentang masa remaja nya sama papa, seru banget. Beliau wafat setelah sebelumnya sakit paru-paru. Duo sahabat ini dulu ngerokoknya ampuuun, putus sambung terus. Alhamdulillah papa udah long time berenti ngerokok dan ga ada masalah dengan kesehatannya.

Ada perasaan nyessss, sedih waktu denger kabar beliau meninggal. Papa dan Om Is seumuran, can’t imagine kalau hari ini yg ga ada adalah papa. Itulah yang bikin saya tiba-tiba nangis ga karuan. Baru berasa kehilangan kalau orang yang kita cintai udah ga ada. Baru sadar kalau keberadaan papa selama ini sangat dibutuhkan. 

Bersyukur.

Bersyukur hari ini masih bisa denger suara papa ditelpon, masih bisa ngasih yg beliau butuhkan. Bersyukur sebelum semuanya terlambat.

Ga pernah ngerti kenapa mama keukeuh dulu mau take him back, padahal udah disakiti sedemikian rupa. Saya selalu berpikir kami bisa melalui hari2 lebih baik tanpa beliau, seperti dulu waktu beliau pergi. Tapi sekarang, keputusan mama ternyata buahnya manis. Hari ini kami masih jadi keluarga utuh yang bahagia, walaupun dengan kekurangan disana – sini, tapi saya bisa tumbuh menjadi anak dengan keseimbangan emosional yang baik. Mudah2an berdampak baik untuk keluarga kecil saya, karena saya gagal jadi anak produk broken home. 

I guess, I need to thank you a lot Ma, for the decision to give him one more chance to be with us 🙂

Jadi bahan perenungan mendalam buat saya, betapa berharganya keutuhan keluarga. Marahnya saya sebagai istri maupun ibu, kesalnya saya dengan suami atau anak-anak, mudah2an tidak disalahartikan sebagai bentuk kebencian. Bukan! Bukan benci. Saya sayang kalian, saya mungkin hanya lelah, hanya sedikit kecewa karena harapan dan kenyataan tidak sejalan, tapi demi Allah, saya cinta mati dan sayang kalian. 

Bersyukur teramat dalam dengan hadirnya kalian (orang tua yg masih sehat, suami yang pengertian, anak-anak yang mudah diatur). Tak ingin model kehidupan lain, hanya ingin menjalaninya bersama kalian.

Bersyukur. Alhamdulillah atas nikmat tak terhingga yang Kau berikan padaku.

 

#sekalian minta maap sama Abu, weekend kemaren muka Bunda manyun mulu#

^______^

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s