Cara asyik mulai jualan online

Dalam sebulan ini, baik temen dari dunia maya maupun temen jaman kuliah dulu, banyak yang tanya gimana bikin online shop. Saya cuma mau share sedikit aja, karena pengalaman saya baru 3 tahun ini. Mungkin temen2 yang lain bisa nambahin, monggoooo…

1. Niat (dimana-mana kudu niat dulu ya jeung..) ; niat juga bisa macem2 mulai dari sekedar iseng, nambah penghasilan, cari temen supplier banyak biar dapet diskonan (ini “agak” saya bangeeut) atau memang sudah punya usaha dan mau dikembangin lagi. Anyway, niat harus kuat biar ga tepar ditengah jalan. Karena namanya usaha, kaya iman aja, kadang naik kadang turun. Niat jadi boosting mood kita juga, biar ga temperamen kalo dapet customer error.

2. Modal
Sengaja modal ga saya masukin diurutan pertama, karena sekarang buanyaak banget suplier yang kasih model jualan dropship (alias ga harus nyetok barang dirumah, tapi bisa jualin foto2 dari si suplier aja).
Tapi alangkah lebih baik kita “bermodal” karena sistem dropship ini pun banyak masalahnya. Apalagi kalau barang yang kita pesenin buat customer, langsung dikirim sama suplier tanpa melalui kita. Nanti, kalau barang ternyata reject atau cacat gimana? Atau alamat kirimnya salah? Nah, jadi main salah2an kan?

Dengan nyetok barang dirumah memang perlu modal yang lumayan, apalagi kalau perputaran barangnya lama. Tapi kualitas barang yang kita jual bisa terkontrol. Setiap saat customer tanya ketersediaan barang, kita bisa langsung jawab. Sekarang kan jamannya BB yah. Kalo mau ngecek, barang ready apa engga, tinggal minta potoin aja bentuk penampakan asli barang yang dijual os tersebut. Kalo dia ga bisa ngasih foto asli nya, ada 2 kemungkinan. Pertama, mungkin barangnya dropship. Kedua, mungkin barangnya masih PO (pre order). Ya gapapa juga sih, asalkan buyer di info-in aja sejelas2nya bahwa ini barang PO atau akan di dropship langsung dari suplier.

Modal awal biasanya GADGET ya jeung. Ini modal satu2nya online shop. PC, Laptop, Tab, Hp, BB, apalah namanya itu, kudu ditunjang sama jaringan yang baik dan jarang melemot. Kalo jaringan lancar, jualan juga lancar. Jadi, perlu di maintenance juga gadget yang jadi modal kita itu. Kalo yang jualan online-nya masih ngantor, usahakan bawa laptop dan modem sendiri. Dulu saya pake fasilitas kantor, tapi hati resah gelisah gundah gulana, karena kita kan pegawai digaji buat kerja yah, bukan buat jualan pribadi. Kalo niat awal jualan online buat dapet penghasilan tambahan, maka kita maunya juga penghasilan yang berkah kan?

Modal kedua, tentu aja isi toko kita. Pikirin baik2 mau jualan apa sih? kenapa mau jualan barang itu? gimana itung2an untungnya? gimana kondisi pasarnya? cepet ga balik modalnya? dsb-nya. Baiknya sih jualan barang2 yang kita senangi. jadi kalau kurang laku dan barang numpuk dirumah ga sedih-sedih amat. Saya sendiri, dirumah masih banyak koleksi baju anak yang belum berpindahtangan ke buyer alias belum laku. Tapi ga kecil hati, karena saya senang jual-beli baju anak.

Satu hal yang penting, musti pinter2 cari supplier yah. Mungkin kita pada awalnya ga dapet dari tangan pertama, untuk awal belajar jualan, gapapa deh. Yang penting cari buyer aja dulu. Nanti lama-lama otak terasah sendiri untuk memilah mana suplier yang kasih harga murah mana yang engga. Ini perlu waktu. Sampai sekarang pun saya masih terus dan terus dan terus mencari suplier yang bisa kasih harga miring semiring-miringnya. Banyak googling, banyak ikutan PO bisa jadi salah satu cara untuk tahu harga pasaran.

Tapi ada satu hal yang agak menggelitik saya, pernah ada yang tanya “sis, supliernya siapa? saya mau ambil langsung ke dia. Tenang aja, pasaran kita beda koq.” Glekkkkkk…. *garukgaruktanahbecek

Sumpe deh, mau dijawab apa yah kalo ada yang nanya begini. Jualan ada etikanya jeung. Tak elok menanyakan suplier orang. Karena jalan untuk mendapatkan suplier yang baguspun ga mudah. Perlu waktu, tenaga, juga uang pastinya. Hehehe, kasus begini beneran kejadian sama saya. Bukannya pelit yah (haduh, jahat sekali kalo bilang saya pelit ga mau sebut nama suplier), tapi sekali lagi ETIKA. Seller yang tidak mengedepankan etika dalam berjualan, bakal ga langgeng online shop-nya.

Modal ketiga, foto produk.
Masih terngiang-ngiang di kuping nih pesan dari suami saya. “Kenapa sih harus foto dagangan di lantai begitu? Ga profesional dong. Masa’ ditaro di bawah gitu” Nah, tadinya pengen yang gampang aja biar cepet, tapi jadi malu sendiri digituin. Akhirnya modalin beli gantungan baju dan manekin dari besi(yang belom kebeli manekin anak beneran nih).

Jangan malas juga edit gambar pakai watermark toko masing2, biar terasa kesan eksklusifnya. Biasanya yang tokonya udah lancar jaya dengan perputaran barang yang cepat, males banget pake watermark. Ga ada waktu. Iyah betul, dan itu ga masalah. Cuma untuk mempercantik etalase online shop kita aja koq.

Modal keempat, Peralatan Ngepak alias ATK
Mulai dari gunting, selotip, lakban, kertas kado, label nama buat alamat pengiriman. Coba bungkus serapih mungkin ya paketnya. Lumayan buat nambah image baik ke buyer. Jangan kaya saya acak kadut. wkwkwkwkw….bukannya membela diri ya jeung, tapi sekarang waktu ngepak tuh terbatas banget, mana ga ada asisten pula. Ngepak nih, kalo ga malem2 nunggu bocah tidur, ya terpaksa siang2 sambil rebutan selotip sama bocah. Jadi boro2 rapih, ketutup semua aja udah bagus. hehehe…

3. Contact, Order, Deal, Transfer, Sent….
Sistem online ya begini ini. Semua pasti mengikuti aturan baku, liat2 barang, tanya2, deal, trus transfer dulu baru barang dikirim.
Nah, yang perlu disiapin dari awal adalah :
– Contact person di FB atau di website kita harus jelas dan harus asli yah (jangan pake nomer hp orang.hihihi..) Jelaskan juga apakah NO PHONE CALLS, or SMS ONLY (sama aja kaleeee..)karena rata2 pemilik online shop itu memilih jualan online karena males ngomong. hahahaha….*ambilkacayangpalinggede

– Kalau ada yang tanya2 barang, permanis bahasa kita sebagai seller yah. Jangan jutek, jangan jawab seadanya. Itu gunanya icon-icon senyum or ketawa dibuat kaaan? Jujur yah, dari obral obrol sana sini sama calon buyer atau langganan, saya jadi punya banyak temen baru yang bisa diandalkan buat sekedar curhat or tanya ini itu. Asiiik kan?

– Usahain buka rekening di Bank Sejuta Umat (misal, B*A or mandir*) karena kebanyakan buyer pasti punya salah satunya. Juga persiapkan M-Banking nya atau Internet Banking. Jadi setiap ada transferan masuk, bisa langsung cek dimana aja, ga perlu lari misuh-misuh ke ATM dulu.

– Jalin kerjasama yang erat (yah ga usah erat2 amat juga gapapa sih :p) sama kurir pengiriman yang paling deket dari rumah. Jauh lebih baik kalo kurirnya bisa Pick Up Order. Jadi yang namanya ongkos kirim, bener2 biaya kurir saja, bukan biaya seller naik angkot ke tempat kurir bolak balik buat kirim barang. Itu agak nombok judulnya. Betul begichhuuu…??

– Jelaskan biaya kirim sejelas2nya kepada buyer. Carikan yang paling murah (kasihan kalo harga ongkirnya lebih mahal ketimbang harga barang yg beliau beli). Sampai saat ini, pengiriman pakai JNE yang OKE masih sama bagusnya dengan pakai yang REG. Kadang sama-sama 2 hari sampai juga kaya pake REG. Untuk kurir lain saya ga paham, karena masih menjalin hubungan dengan JNE saja (belom putus cyiiin..hehehehe…)

– Sesudah uang ditransfer, segerakan pengiriman. Kalau masih bisa ikut pengiriman hari ini, bergegaslah. Kalau ga keburu, informasikan ke buyer, bahwa barang dikirim keesokan harinya. Sertakan nomer resi kalau memang diperlukan.

– Sekali lagi, tunggu transferan masuk, baru barang dikirim. Kadang ada yang transfer lain bank, jadi masuknya agak lama. Tetap tunggu sampai beneran masuk, baru barang dikirim. Kalau buyer ngotot harus segera kirim, please deh, bukan beli obat emergency kaleee… (eh tapi jelasinnya yang manis yah, bahwa sesuai peraturan, barang akan dikirim setelah transferan masuk)

– Jangan lupa memberikan alamat lengkap dan no hp seller di alamat pengiriman kepada buyer, agar mempermudah si kurir kalau ada masalah dengan paketnya.

4. Advertising alias iklan
Sering-sering share foto2 jualan yah. Paling engga, dalam 1 hari orang2 se newsfeed fb bisa liat bahwa kita ini ada dan masih eksis jualan. Kalo mau nge-Tag, usahakan ke orang2 yang sudah dikenal saja dan merupakan potensial market. Kalo asal nge-tag, kasian yang di tag harus ikutan nerima notifikasi dari buyer lain.

Untuk sesama online shop, nge-tag itu sebenernya kalau bisa dihindari. Apalagi kalau jualannya sama-sama baju anak atau yang lain. Karena, notifikasi yg nongol, bisa jadi dikira mau beli dagangan kita, taunya notifikasi untuk dagangan orang. Dan kalau notifikasinya kebanyakan, bisa nenggelemin (haduh, bener ga tuh bahasanya) comment buyer kita. Jadi, saling menghargai ajalah.

5. No booked n Run
Berikan informasi tentang ketentuan booking barang. Ada yang 1×24 jam, ada yang 2x24jam. Rada ketat gapapa, karena kasihan online shopnya udah misahin barang booking-an, ditunggu ga transfer2 juga. Di-inbox ga dijawab, akhirnya ngilang gitu aja. Alangkah baiknya kalau permisi mundur dengan baik-baik. Saya pribadi, kalau ada yang ga jadi beli, ga pernah bete. Namanya juga jualan, kalo ga jadi beli ya gapapa. Asalkan saya dikasih info, “maap sis ga jadi beli yah” kan enak dengernya. Barang bisa langsung dialihkan ke buyer lain.

6. Handling complaint
Saya selalu bilang barang tidak bisa ditukar/dikembalikan. Tapi, kenyataannya, kalau ternyata buyer salah ukur entah kekecilan atau kebesaran. Prinsip saya jadi belok, boleh deh dituker, asal barang tukerannya masih available aja. Ini sih tergantung prinsip masing2 online shop yah. Ga murni harus sesuai aturan atau bisa sefleksibel saya. Sesuaikan dengan kondisi yang terjadi saat itu saja.

Ini satu cara untuk membantu seller buat handling complaint buyernya; semua koresponden sama buyer disave, mau sms, ym, bbm, Jgn dihapus sampai barang diterima dan dia konfirm. better to prepare aja kalau ada masalah bisa ditelusuri lagi awal ceritanya.

Saran lain diluar mekanisme online shop adalah, siasati waktu dengan bijak. Jangan mantengin laptop seharian sampe ga mau ngapa-ngapain (ga mau mandi, ga mau makan, ga mau gerak).hahaha..
Kalau perlu bikin jam kerja juga misal o8.00-20.00 (udah melebihi jam kantoran kan)

Kalo tokonya lagi sepi, pake waktunya buat ngerekap orderan. Ada baiknya semua direkap pake program semacam Excel, jadi keliatan riwayatnya dari beli di suplier sampe siapa aja pembeli kita. Contoh format sederhana seperti
Kode transaksi – Tgl transaksi – nama cust- alamat – no hp – barang yang dibeli – harga barang- ongkir – total barang – jumlah yang udah dibayarkan- no resi dari pengiriman paket tersebut.

Hmmmh, apalagi yang kurang yah? Sepertinya untuk getting started cukup yah. Selamat ber-online shop ria. Dijamin ketagihan.

Advertisements

6 thoughts on “Cara asyik mulai jualan online

  1. silmi fauziah says:

    Hhhi bunda lucuu deh ngomongny .sya baru mw mulai bisnis online shop bun ,modal udah ada ,target supplier yang harga aga miring miring ada , cuma masih takut jaa . Takut ketipuu .. Bun kasih solusi yAaa 🙂

  2. keluargarempongbahagia says:

    menghindari suplier tipu-tipu, biasakan untuk googling nama, no hp, nama toko dan nomer rekening calon suplier bun. Sekarang banyak komunitas yg membantu kita melacak calon suplier palsu atau bukan.

    kalau customer yg tipu2… kembali lagi ke atas, “jangan kirim barang sebelum transfer” dan “save semua history chat sampai transaksi selesai, buat bukti kalo ada apa2”

    kalau masih ketipu juga, artinya kita siap belajar untuk lebih waspada lagi. Waspadalah! Waspadalah! hehehehe..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s