Mudik 2011

Hari ini baru unpacking barang2 mudik kemarin. Alhamdulillah mudik tahun ini 2 minggu setelah lebaran. Bebas dari hiruk pikuk mudik-ers. Jalanan sangat bersahabat ga ada macet-macetnya. Lancar jaya.

Abis unpacking kopernya duo batita jadi geli sendiri. Sisa pakaian mereka masih ada kurleb 20 stel lagi yang rapi jali. Ga kepake sama sekali. Gw baru sadar bawa baju mereka sepertinya kebanyakan. hihihi… kayanya bisa buat nginep 1-2 hari lagi tuh. Abisnya kalo ga dibawa lebih, takut kurang. Kalo bawa sekoper penuh ya gini ini, balik lagi tu baju-baju langsung masuk lemari. Gapapa lah, kopernya juga ga dipanggul ini, tinggal masuk bagasi, ngikut deh kemana-mana 🙂

Tahun ini mudik sekalian kondangan ponakan misua di … dimana ya itu namanya???? masih di Tasik lah pokoke. dari jakarta konvoy 3 mobil carteran semua. Patungan gitu ceritanya, biar semua bisa keangkut dan biaya bisa agak lebih ditekan daripada pergi sendiri-sendiri. Sabtu subuh berangkat sampai Tasik jam 1-an langsung kondangan trus jalan-jalan deh ke AP (Asia Plaza), Tasik. Rencana mau renang disana. Kepikiran nya “ah, paling kolam renang biasa”. eh, pas sampe takjub gw bagus banget. Ada area pantai (katanya si pake ombak2an, tapi karna datengnya udah mau tutup, jadi udah dimatiin ombaknya) Ada area apa tuh yang melingker-lingker giitu dari atas (halah, noraknya gw..), area anak2 lebih seru, air mancur segala rupa ada. perosotan airnya juga seru. Tapi mengingat si abang kategori anak kalem, jadi dia pilih kolam yang pantai dong. Sepi, tenang, ga ada cipratan2 air. hihihi…

Baguuus

Kurang puas karena ga bisa lama2

seneng ya dek

Si cantik beraksi, padahal udah kedinginan tuh

Besoknya kita pagi2 main rakit di balong (kolam ikan) uwa nya anak2 di desa Cibinuang (mudah2an ga salah nulisnya). Sebenernya si misua doang si sama abang. Gw takut kecemplung. Berenang si ga masalah, tapi malunya ituuuu… :p

Abis rakitan, sarapan, langsung konvoi lagi, kali ini nambah 1 mobil lagi naik ke Gunung Galunggung. Wiiih, pemandangannya indah sekaleeee…gunung, sawah ples kebonya, mak nyesss di mata dan di hati dah pokokna. Takjub dengan ciptaan Penguasa Alam Raya.

Di puncak asmara...*eeeh

Puas juga bisa naik sampe atas

Sampai Galunggung, acaranya naik ke puncak kawah dengan tangga berjumlah 620 anak tangga. Ah…keciiiiiiilll. Anak kecil aja bisa. Dah siap2 naik. Baru 100 anak tangga udah mulai tak berdaya. Apakah sebabnya? Ya iyalah, sambil gendong karung beras 10 kg (ups.. maap ya dek..sambil gendong dedek maksudnya). Haduh, berat nian perjuangan mencapai ke puncak asmara…eeeh :p

Udah sisa-sisa tenaga

Pffiiuuuhh...puegeeeelll

Apalagi si misua, gendong karungnya 13 kg. hihihi, abang sih menikmati pemandangan sambil di gendong-gendong, lah bapaknya meringis-ringis kepegeulan. Kita berdua geli ketawa-tawa karna sampe paling akhir dengan istirahat ada lah 10 kali. Bener2 derita kami, rasanya kalo disono ada org yg mau disewa buat ngangkut ni bocah dua, kita mau dah bayar. sampai atas, ah ternyata pemandangannya biasa saja. Ngeri malah, karena keamanan nya sangat minim. Ga ada pagar pembatas yg ngelilingin. hiyyy, ga kebayang kalo anak2 pada lari-larian terus….ah ga mau terusin. Hawa sih emang mengundang banget yah, mengundang buat langsung mesen popmie dan teh anget. si abang aja dengan santainya ngembat mie goreng sodaranya yang lagi asik makan. Eh, situ digendong aja laper, apalagi sini yang gendoooong…(kata si Abu…hehehe..)

Embaaat

Sampe puncak kawah, yang kelaperan malah si abang..

Abis turun dari sana, kaki rasanya kram semua, gemeteran ga ilang-ilang. Tadinya mau gantiin si Uwa yg nyetirin mobil kita. Tapi ahh, gw ga sanggup. Punten pisan uwa… 😦 *basa sunda ini asal2an yah, karna gw ga bisa sama sekali. Jadi cukup di baca aja, ga usah dikomen #Doeeeng)

Lanjut perjalanan ke kolam renang air panas. Begitu sampe penuh banget yak. Akhirnya mau ga mau pada nyebur juga di kolam yang hijau kotor ituh. Ih si Abu tumben mau-mauan turun. Biasanya dia gelian sama yg ijo-ijo. Gw sih cukup jadi pengawas aja sambil makan cilok n bakso yang ga ada rasa baksonya tapi harganya 7.500 #ikhlas 🙂

Lanjut lagi ke desa selanjutnya, silaturahim gitu katanya. Menclok dari rumah satu ke rumah lain. trus kembali ke tempat nginep buat packing pulang. Begitu pulang, mobil tambah padat karna banyak warga baru (alias yang nebeng). Wuih, semoga dedek ga rewel mau nenen sambil jungkir balik. Trus, akhir cerita pulanglah kita semua dengan selamat sehat wal’afiat.

Asik juga mudik pake kendaraan sendiri yah. Sayangnya mobilnya masih carteran dan supirnya masih pake sodara, jadi banyakan ga enaknya kalo mau minta anter sana sini. Pengennya sih misua sendiri yang nyupirin gituh. hehehe, ya namanya juga pengen doang, boleh dong. Tapi in reality, gw udah sangat2 bahagia koq dengan situasi seperti ini. Mau mobil sewaan keq, mau ga punya supir keq, mau nebeng di rumah orang keq, sing penting qta ber4 happy selalu. Situasi hati kan sangat mempengaruhi situasi2 lainnya. Bersyukur saja yang banyak, rejekinya baru sampai sewa mobil. Mungkin dengan semakin bersyukur dengan apa yang kita punya, ga terasa Alloh kasih rejekinya yang lebih baik lagi. Amin *Yangkenceeeng!!!

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s