I don’t blame you for that, so don’t blame me for this

Pagi-pagi lagi nyuapin sarapan abang dengan agak kesal karna banyak yang dilepehnya, tiba-tiba saya dapet sedikit cepretan dari suami. “Jangan suka marah sama anak” Dooeeeeengggg…..
Terus terang agak bête juga digituin, apalagi dia ngomongnya persis depan anak-anak dan pas sehabis saya marah. Jadi esmosi jiwa…*Ngok… abis ambil napas dalem-dalem…sibuk ngatur kata2 yang siap nyerbu keluar…laluuu….keluarlah rentetan pembelaan diri yang saya anggap bisa mentolerir masalah ini. Sibuk urus dapur, sumur, kasur dan ga punya pembantu dong pastinya yang bikin emosi ini jadi ga menentu. Apalagi ga ada asisten beneran a.k.a pemboti. Sehari-hari sih ditemenin sama bapak dan ibu saya, tapi mereka kan sukarelawan dan memang tidak diperuntukkan buat saya suruh-suruh ini itu. Belom lagi kalo mereka justru ikut men-judge “don’t do this-don’t do that” , anak2 rewel, nakal, rumah berantakan, belum masak, setrikaan numpuk, bapak-ibu kurang duit, uang belanja habis, online shop ga lancar, semua salah saya. Puasss…!!! Fiiiuuuhhh…. Yes! Sayalah Bunda merangkap pemboti dan Babysitter. *Haduuh, kalo ada fotonya, muka saya serem banget kali yak !
Saya mengerti efek memarahi anak memang tidak baik untuk tumbuh kembang psikologisnya. Tapi saya ga setiap hari marah, hanya pada saat tertentu ketika urusan crowded. Saya pun bisa jadi lovely mother, super mother, mama gurita, bla…bla… kenapa tidak pernah terdengar atau terselip kata bangga pada saya (bukannya gila pengakuan yah hehehe…) kenapa saya hanya mendengar kalimat-kalimat negative tentang cara saya mengasuh anak? Saya hanya butuh pengertian saja. Tak perlu dibantu urus anak-anak, tak perlu ikut nyuci piring, jemur baju, masak, dll. Saya hanya butuh pengertian. Saya tidak minta pemboti karena mengerti keuangan keluarga tidak cukup untuk gaji pemboti dan suami tidak nyaman dengan adanya orang lain dirumah. Saya tidak minta suami saya menjadi kaya apalagi korupsi untuk mencukupi saya. Saya cukup dengan apa yang ada. Apa berlebihan kalau saya sedikit marah di suatu saat saja?
Saya pernah ada di posisi suami. Bekerja, lalu pulang cuma tinggal bermain dengan anak. Lalu, ketika ibu saya (waktu itu anak saya diasuh ibu) complain tentang anak, saya dengan bijaknya memberi pengertian pada ibu saya, bahwa sama anak tidak boleh bicara sembarangan, jangan dipukul, jangan marah , membawa artikel-artikel tentang parenting, dll. Tapi sungguh, ketika dirumah kenyataannya tak bisa sebijak itu. *kualat sama ibu say akali yak..hehehe..
Contoh, saya harus masak untuk makan siang mereka, tapi mereka ga bisa ditinggal sendirian. Lalu saya suruh main dulu, eh malah berantem. Saya marahi yang satu, eh nangis, lalu pipis di celana. Saya ganti celananya,ngepel lantai yang kena pipis, eh yang satu lagi pipis juga, lalu saya ganti celananya, ngepel lantai lagi, abis itu ternyata ga bisa ditinggal juga Maakkk, saya puter otak cari cara buat curi kesempatan ke dapur. Akhirnya mereka saya perbolehkan main di dapur. Alhasil, masak belum selesai, dapur udah berantakan. Belum yang kecil hobinya melantai (makan apa aja yang ada di lantai) Begitu ibu saya datang, dengan enaknya bilang, kalo masak, anak2 jangan didapur, berbahaya.Hummm…oke, tapi kalo saya tinggal sendirian di ruang bermain, ibu bilang, anak2 jangan ditinggal sendirian main, nanti kalo main yang berbahaya kamu ga liat… DAAANNN… Kalo saya ga masak, ibu saya bilang, koq ga masak? Anak-anak makan apa dong? Ya Robbi…tollloonngg… *lebay..hihihihi….

Marah adalah ungkapan perasaan, pelampiasan mungkin tepatnya. Saya salah karena marah, saya tau itu. Rapor Parenting saya pasti lebih jelek dari punya suami karena saya hobi ngomel-ngomel sedangkan suami the Angel’s side-nya. Baiklah, saya terima itu. Suami saya pasti takut anak-anaknya tumbuh menjadi pemarah juga seperti Bundanya. I hope not! Tapi tolong, cari akar masalahnya supaya saya ga ngomel-ngomel lagi. Kalau belum ketemu, ya sudah pengertian saja yang saya minta.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s