Kecelakaan di 8 bulan kehamilanku

Ngeri sebenernya kalau harus merunut-runut kembali kejadian ini. Tapi bisa kita jadiin bahan pengalaman untuk lebih berhati-hati dalam bertindak.

Pagi hari sekitar jam 07.00, niatnya mau manasin makanan pakai oven. Setelah api di oven dinyalain, biasanya ditutup dulu biar ovennya panas. sekitar 5 menit berlalu, tiba saatnya masukin makanan ke dalam oven yang “seharusnya” udah panas. Pas oven dibuka, ternyata apinya mati. mmmmh sempet nyium bau gas sih. Tapi kenapa ya tangan ini malah ambil pemantik untuk nyalain lagi ????? walhasil, begitu api di pemantik menyala …. BUUUMMMM !!!

Meledak lah oven yang seluruh ruang bagian dalamnya udah terisi gas selama 5 menit tadi.

Ya Alloh, badan, muka, tangan semua berasa panasssss banget.. Sebenernya bukan api yang nyamber. Tapi bunga api kali ya tepatnya…jadi hanya panas aja yang terasa. Langsunglah aq mundur kebelakang, sambil jejeritan histeris. Yang ada dalam pikiran waktu itu, semua badan udah terbakar nih…

Yang bikin shock sampe lemes dan gemeteran ketika aq inget, Ya alloh, I am carrying a baby inside.. Gimana kalau …. Ah ga mau diomongin, semua yang terjadi kehendak Alloh bukan???

Umar aja juga ikut nangis saking kagetnya liat Bundanya gemeteran gitu. Aq coba nenangin diri secepat mungkin biar Umar juga cepet tenang lagi. Tetangga depan, kanan, kiri pada berdatangan. Aq pikir karna teriakanqu yang kenceng, tapi ternyata mereka justru tergopoh-gopoh dateng karena suara ledakannya yang ternyata kencang sekali. Ada yang ngira bom, ada yang ngira benda keras jatoh dari atas genteng, macem2 deh..

Tapi tetangga disini emang saling care satu sama lain. Reaksinya cepet deh kalo ada yang kena musibah. Aq juga udah bisa nemuin mereka sambil nyeritain kejadiannya.

Alhamdulillah, setelah minum air putih dari Mpok Titin, asisten di rumah, dan setelah di cek sekujur tubuh ternyata ga ada luka bakar. Cuma tangan kanan panas, karna yang paling deket dengan api dan yang megang pemantik daaaaannn…poni qu ternyata kena juga disamber. adalah beberapa helai yang berubah jadi keriting.(hehehe…masih alhamdulillah cuma poni dan tangan yah…)

Mengenai the baby inside, aq bener-bener perhatiin gerakannya. Aq coba berbaring, tapi gerakannya ga banyak seperti biasa. Aq telpon Dokter Kandunganqu yang lagi kongres, dia ga bisa dateng, tapi aq disuruh langsung ke RSIA buat CTG (CARDIOTOCOGRAPHY) : adalah suatu alat yang digunakan untuk mengukur DJJ (Denyut jantung janin) pada saat kontraksi maupun tidak. Jadi bila doppler hanya menghasilkan DJJ maka pada CTG kontraksi ibu juga terekam dan kemudian dilihat perubahan DJJ pada saat kontraksi dan diluar kontraksi. Bila terdapat perlambatan maka itu menandakan adanya gawat janin akibat fungsi plasenta yang sudah tidak baik.

Jadilah aq dan abu Umar izin ga kerja. Jam 9 berangkat, sampai sana langsung CTG selama 20 menit dan hasilnya alhamdulillah masih di batas normal. Disuruh pulang dan istirahat serta tetap waspada dengan pergerakan janin. Kontrol lagi hari seninnya.

Fiuuuuhh, what a day….

Baru api di dunia udah kelojotan gini yah, gimana api di akhirat? Allohu Akbar…

Betapa sayang dan cintaNya Alloh memberi peringatan sebatas kemampuan manusia.

Merinding ah kalo diterusin.
Untuk siapapun yang baca, waspadalah…waspadalah…
Tetap aware dengan kecelakaan rumah tangga seperti ini. Karena akibatnya bisa sangat qta sesalkan.

Sekarang udah pulang dari RSIA. Umar dan Abu lagi bobo, sementara aq tetep masih kebayang betapa dekatnya aq dengan ajal tadi pagi… Wallohu alam…
Semoga bisa jadi pelajaran buat qta semua.

Advertisements

One thought on “Kecelakaan di 8 bulan kehamilanku

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s